Cerita lucu: Angkot Setan

Cerita lucu: Angkot Setan

 



foto: Instagram/@sukijan.id


ANGKOT SETAN

Kisah ini terjadi pada tahun 2008 di suatu daerah di Kabupaten Sukoharjo, Propinsi Jawa Timur, pada hari Jumat, sekitar pukul 10 malam.

HATI-HATI, MUNGKIN SELANJUTNYA GILIRAN ANDA!!!

Kurang lebih jam 10 malam, waktu itu gue lagi kena musibah, bukan apa-apa, motor yang biasa nemenin gue kemana-mana tiba-tiba saja mogok di suatu daerah, sebut saja daerah X, yang emang katanya daerah itu lumayan angker. Akhirnya gue nitipin motor gue di rumah temen gue yang rumahnya gak jauh dari situ.

Yah gue sih mau aja (pas temen gue nawarin buat ngantarin gue ampe rumah), tapi pas gue ngeliat jam tangan gue yang udah nunjukin jam 10 malam, gue jadi nggak tega ama temen gue itu. Entar temen gue bisa pulang tengah malam dong, mana dia kan cewek. Akhirnya gue memberanikan diri buat pulang. Setelah ngitung kancing baju, gue dapetin CARA PULANG DENGAN AMAN, yaitu dengan NAIK ANGKOT.

Akhirnya gue nunggu angkot di pinggir jalan utama itu. Gue nunggu angkotnya enggak sendiri, di situ udah ada seorang wanita tengah baya (nenek-nenek untuk lebih tepatnya), umurnya yah sekitar 65 tahun. Kelihatannya sih dia habis belanja, karena dia membawa plastik item gede gitu. Waktu itu gue ngira itu isinya kepala orang, ternyata itu isinya buah-buahan. Yah gue tau soalnya itu nenek ngeluarin jeruk dan memakannya sambil nunggu angkot.

Sudah kurang lebih 20 menit gue dan nenek itu nunggu angkot, tapi belum ada satu pun yang nongol. Memang biasanya angkot udah berhenti beroperasi jam 21.30 paling malam, namun entah kenapa gue merasa bahwa masih ada angkot yang akan membawa gue pulang. Setelah 35 menit nunggu, akhirnya benar, angkot yang ditunggu-tunggu pun muncul, hal yang tidak biasa terjadi. Lalu naiklah gue dan nenek itu ke dalam angkot yang waktu itu hanya berisi tiga orang. Satu orang sopir dan dua orang penumpang lain yang kedua-duanya wanita cantik berambut panjang, dengan pakaian pesta berwarna putih (broken white tepatnya). Gue sempat berpikir, aneh sekali, dua orang wanita cantik berpakaian pesta warna putih pada malam hari begini naik angkot? Tapi gue tidak ambil pusing, walaupun bulu kuduk gue sudah mulai berdiri.

Terjadilah suasana yang dingin, hening tanpa suara pada angkot tersebut. Sang sopir pun hanya menyupir tanpa menengok atau mengeluarkan suara sedikit pun. Cara menyopirnya pun cenderung kasar dan kebut-kebutan. Gue udah enggak sabar buat cepet-cepet sampe di deket rumah gue, sampe akhirnya gue tiba di jembatan yang biasa tempat gue turun. Anehnya, si nenek pun terlihat bersiap ikut turun. Gue liat dia merogoh selembar uang Rp. 20 ribuan (karna mungkin emang tinggal satu lembar uang itu yang dia punya) untuk membayar angkot, sang nenek lalu memberhentikan angkot tersebut.

“Bang... kiri, bang...”, dengan suaranya yang agak sengau.

Si sopir langsung memberhentikan angkotnya dengan rem mendadak tanpa bersuara. Gue lalu turun, yang disusul si nenek yang juga ikut turun. Gue udah membayar angkot itu, kemudian giliran si nenek menyerahkan lembaran uang Rp. 20 ribu terakhirnya melalui jendela pintu depan angkot, dan menunggu uang kembalian ongkosnya. Tapi ternyata, si sopir langsung menginjak gas dan meninggalkan nenek tersebut tanpa mengembalikan uang kembalian si nenek.

Si nenek kesal dan berteriak:
“DASAR ANGKOT SETAAAAAAN…!!!!! KEMBALIANNYA WOOOOOOOY.....”

Download Wallpaper